HUKUM KARMA

SoulEaters

DFM Member
DFM Member
LV
0
 
4 Jun 2021
119
323
DragonCoin
4,295.00
Assalamualaikum wbt. Hai selamat pagi! Hari ni nak share serba sedikit ilmu yang aku tahu tentang hukum karma. Harap² berguna la erh untuk semua.

hukum karma memang tidak ada dalam ajaran Islam. Karma adalah fahaman dan kepercayaan dalam agama Hindu, Buddha dan Sikh.
Ia membawa maksud sesuatu perbuatan atau niat individu itu, akan dibalas kembali mengikut hukum alam atas apa yang telah dilakukannya.
Mengikut hukum karma, perbuatan baik akan diberi balasan yang baik manakala perbuatan jahat akan dibalas dengan perbuatan jahat juga.
Karma juga dikaitkan dengan kepercayaan kelahiran semula (reinkarnasi) oleh agama-agama tersebut.

Sekiranya kehidupan mereka banyak membuat kebaikan, maka mereka akan mendapat karma yang baik, namun jika mereka gagal mendapatkan karma yang baik, mereka akan dilahirkan semula dalam jelmaan binatang.
Sebenarnya apa yang berlaku adalah qada’ dan qadar yang ditentukan ALLAH SWT. Kita selalu berkata bahawa kita hanya merancang tetapi ALLAH yang menentukan. Kun fayakun.

Memang benar dalam Islam ada dinyatakan berbuat baik dibalas baik dan buat jahat dibalas dengan kejahatan seperti dalam Surah al-Zalzalah ayat 7-8: “Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya. Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya.” Tetapi bukanlah hukum karma seperti yang dipercayai penganut agama Hindu.
Dalam Islam, sesuatu musibah menimpa seseorang dianggap sebagai kifarah terhadap sesuatu dosa yang telah dilakukan di dunia. Bukannya karma.

Dalam Rukun Iman keenam, kita perlu percaya kepada qada' dan qadar. Dalam Islam juga ada syurga dan neraka, dosa dan pahala.

Kifarah ialah denda atau tebusan untuk menghapuskan kesalahan kerana melakukan dosa. Sama ada ia berbentuk denda seperti membebaskan hamba, memberi makan kepada fakir miskin atau berpuasa untuk menebus kesalahannya.
Kifarah juga boleh berlaku apabila seseorang itu diberi kesakitan dan musibah di atas ketetapan hatinya untuk meninggalkan maksiat atau dosa yang pernah dilakukan.
Begitu juga dengan sakit yang lain, ALLAH SWT juga akan mengampunkan dosanya di atas kesabaran seseorang hambanya yang ditimpa kesakitan dan musibah. Ia tidak sama dengan karma.

Itu sahaja, klau ad yg tak lengkap mohon tambah yer.
skian trima kasih.
 

Aceofspade

Forum Moderator
DFM Sub Moderator
LV
0
 
30 May 2021
6,445
36,565
Dragonforce Malaysia
DragonCoin
10,174,334.00
Assalamualaikum wbt. Hai selamat pagi! Hari ni nak share serba sedikit ilmu yang aku tahu tentang hukum karma. Harap² berguna la erh untuk semua.

hukum karma memang tidak ada dalam ajaran Islam. Karma adalah fahaman dan kepercayaan dalam agama Hindu, Buddha dan Sikh.
Ia membawa maksud sesuatu perbuatan atau niat individu itu, akan dibalas kembali mengikut hukum alam atas apa yang telah dilakukannya.
Mengikut hukum karma, perbuatan baik akan diberi balasan yang baik manakala perbuatan jahat akan dibalas dengan perbuatan jahat juga.
Karma juga dikaitkan dengan kepercayaan kelahiran semula (reinkarnasi) oleh agama-agama tersebut.

Sekiranya kehidupan mereka banyak membuat kebaikan, maka mereka akan mendapat karma yang baik, namun jika mereka gagal mendapatkan karma yang baik, mereka akan dilahirkan semula dalam jelmaan binatang.
Sebenarnya apa yang berlaku adalah qada’ dan qadar yang ditentukan ALLAH SWT. Kita selalu berkata bahawa kita hanya merancang tetapi ALLAH yang menentukan. Kun fayakun.

Memang benar dalam Islam ada dinyatakan berbuat baik dibalas baik dan buat jahat dibalas dengan kejahatan seperti dalam Surah al-Zalzalah ayat 7-8: “Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya. Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya.” Tetapi bukanlah hukum karma seperti yang dipercayai penganut agama Hindu.
Dalam Islam, sesuatu musibah menimpa seseorang dianggap sebagai kifarah terhadap sesuatu dosa yang telah dilakukan di dunia. Bukannya karma.

Dalam Rukun Iman keenam, kita perlu percaya kepada qada' dan qadar. Dalam Islam juga ada syurga dan neraka, dosa dan pahala.

Kifarah ialah denda atau tebusan untuk menghapuskan kesalahan kerana melakukan dosa. Sama ada ia berbentuk denda seperti membebaskan hamba, memberi makan kepada fakir miskin atau berpuasa untuk menebus kesalahannya.
Kifarah juga boleh berlaku apabila seseorang itu diberi kesakitan dan musibah di atas ketetapan hatinya untuk meninggalkan maksiat atau dosa yang pernah dilakukan.
Begitu juga dengan sakit yang lain, ALLAH SWT juga akan mengampunkan dosanya di atas kesabaran seseorang hambanya yang ditimpa kesakitan dan musibah. Ia tidak sama dengan karma.

Itu sahaja, klau ad yg tak lengkap mohon tambah yer.
skian trima kasih.
terima kasih atas info encik .. ramai salah faham ye bab karma ... tq :)
 

hotfloppy

Guru Leader
DFM Leader
LV
0
 
5 Jun 2021
537
1
3,980
DragonCoin
9,780.00
Linux
Eagle
Ancient Piranha
Waalaikumsalam.

Ingatkan lagu Wings tadi. Hahaha.

Aku selalu jugak guna perkataan karma ni, tapi dengan pemahaman yang karma == kifarah la. Sama macam penggunaan samak instead of sertu, muhrim vs mahram dan sebagainya.

Terima kasih tuan sebab ingatkan. Mari kita sama-sama ubah. :giggle:
 

Falcon98

BANNED!!
Banned User
LV
0
 
6 Jun 2021
2,666
30,407
San Francisco, Malaysia
reusagi98.blogspot.com
DragonCoin
14,482,745.00
Tart Nenas
Apple Macbook Pro 13
Redmi Note 11 Pro
DJI Mavic Pro
Samsung Galaxy Z FLIP 3
Apple TV
Assalamualaikum wbt. Hai selamat pagi! Hari ni nak share serba sedikit ilmu yang aku tahu tentang hukum karma. Harap² berguna la erh untuk semua.

hukum karma memang tidak ada dalam ajaran Islam. Karma adalah fahaman dan kepercayaan dalam agama Hindu, Buddha dan Sikh.
Ia membawa maksud sesuatu perbuatan atau niat individu itu, akan dibalas kembali mengikut hukum alam atas apa yang telah dilakukannya.
Mengikut hukum karma, perbuatan baik akan diberi balasan yang baik manakala perbuatan jahat akan dibalas dengan perbuatan jahat juga.
Karma juga dikaitkan dengan kepercayaan kelahiran semula (reinkarnasi) oleh agama-agama tersebut.

Sekiranya kehidupan mereka banyak membuat kebaikan, maka mereka akan mendapat karma yang baik, namun jika mereka gagal mendapatkan karma yang baik, mereka akan dilahirkan semula dalam jelmaan binatang.
Sebenarnya apa yang berlaku adalah qada’ dan qadar yang ditentukan ALLAH SWT. Kita selalu berkata bahawa kita hanya merancang tetapi ALLAH yang menentukan. Kun fayakun.

Memang benar dalam Islam ada dinyatakan berbuat baik dibalas baik dan buat jahat dibalas dengan kejahatan seperti dalam Surah al-Zalzalah ayat 7-8: “Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya. Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya.” Tetapi bukanlah hukum karma seperti yang dipercayai penganut agama Hindu.
Dalam Islam, sesuatu musibah menimpa seseorang dianggap sebagai kifarah terhadap sesuatu dosa yang telah dilakukan di dunia. Bukannya karma.

Dalam Rukun Iman keenam, kita perlu percaya kepada qada' dan qadar. Dalam Islam juga ada syurga dan neraka, dosa dan pahala.

Kifarah ialah denda atau tebusan untuk menghapuskan kesalahan kerana melakukan dosa. Sama ada ia berbentuk denda seperti membebaskan hamba, memberi makan kepada fakir miskin atau berpuasa untuk menebus kesalahannya.
Kifarah juga boleh berlaku apabila seseorang itu diberi kesakitan dan musibah di atas ketetapan hatinya untuk meninggalkan maksiat atau dosa yang pernah dilakukan.
Begitu juga dengan sakit yang lain, ALLAH SWT juga akan mengampunkan dosanya di atas kesabaran seseorang hambanya yang ditimpa kesakitan dan musibah. Ia tidak sama dengan karma.

Itu sahaja, klau ad yg tak lengkap mohon tambah yer.
skian trima kasih.
Okay, thread ni boleh stay dalam Bawang Community.

🚀🚀🚀
 

Tanah melayu

DFM Member
DFM Member
LV
0
 
4 Jun 2021
882
9,849
🛑ㄒ卂几卂卄_爪乇ㄥ卂ㄚㄩ🛑
DragonCoin
4,736.00
Assalamualaikum wbt. Hai selamat pagi! Hari ni nak share serba sedikit ilmu yang aku tahu tentang hukum karma. Harap² berguna la erh untuk semua.

hukum karma memang tidak ada dalam ajaran Islam. Karma adalah fahaman dan kepercayaan dalam agama Hindu, Buddha dan Sikh.
Ia membawa maksud sesuatu perbuatan atau niat individu itu, akan dibalas kembali mengikut hukum alam atas apa yang telah dilakukannya.
Mengikut hukum karma, perbuatan baik akan diberi balasan yang baik manakala perbuatan jahat akan dibalas dengan perbuatan jahat juga.
Karma juga dikaitkan dengan kepercayaan kelahiran semula (reinkarnasi) oleh agama-agama tersebut.

Sekiranya kehidupan mereka banyak membuat kebaikan, maka mereka akan mendapat karma yang baik, namun jika mereka gagal mendapatkan karma yang baik, mereka akan dilahirkan semula dalam jelmaan binatang.
Sebenarnya apa yang berlaku adalah qada’ dan qadar yang ditentukan ALLAH SWT. Kita selalu berkata bahawa kita hanya merancang tetapi ALLAH yang menentukan. Kun fayakun.

Memang benar dalam Islam ada dinyatakan berbuat baik dibalas baik dan buat jahat dibalas dengan kejahatan seperti dalam Surah al-Zalzalah ayat 7-8: “Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya. Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya.” Tetapi bukanlah hukum karma seperti yang dipercayai penganut agama Hindu.
Dalam Islam, sesuatu musibah menimpa seseorang dianggap sebagai kifarah terhadap sesuatu dosa yang telah dilakukan di dunia. Bukannya karma.

Dalam Rukun Iman keenam, kita perlu percaya kepada qada' dan qadar. Dalam Islam juga ada syurga dan neraka, dosa dan pahala.

Kifarah ialah denda atau tebusan untuk menghapuskan kesalahan kerana melakukan dosa. Sama ada ia berbentuk denda seperti membebaskan hamba, memberi makan kepada fakir miskin atau berpuasa untuk menebus kesalahannya.
Kifarah juga boleh berlaku apabila seseorang itu diberi kesakitan dan musibah di atas ketetapan hatinya untuk meninggalkan maksiat atau dosa yang pernah dilakukan.
Begitu juga dengan sakit yang lain, ALLAH SWT juga akan mengampunkan dosanya di atas kesabaran seseorang hambanya yang ditimpa kesakitan dan musibah. Ia tidak sama dengan karma.

Itu sahaja, klau ad yg tak lengkap mohon tambah yer.
skian trima kasih.
Waalaikumsalam ,terima kasih beri kan pencerahan pade kami🤝
 
  • Like
Reactions: AkiraCalix