Information kekerasan anti muslim kemuncak dinegara bagian india

Show informational about something

AhSeng

DFM Member
DFM Member
LV
0
 
17 Oct 2021
14
149
DragonCoin
2,005.00
NEW DELHI - Ketegangan terjadi di Negara Bagian Tripura di timur laut India menyusul serangan terhadap masjid dan properti milik Muslim.

Keamanan telah diperketat dan pembatasan pertemuan telah diberlakukan di daerah yang terkena dampak. Kekerasan tersebut menyusul bentrokan antara kumpulan Hindu dan polis.


Kumpulan-kumpulan itu memprotes polis yang menolak izin mereka untuk mengadakan demonstrasi umum menentang serangan baru-baru ini terhadap umat Hindu di negara jiran Bangladesh.

Setidaknya tujuh orang tewas, kuil-kuil dirusak dan ratusan rumah dan bisnis dari minoritas Hindu dibakar di Bangladesh awal bulan ini setelah rumor menyebar bahwa Alquran telah dihina di sebuah paviliun khas yang didirikan untuk festival agama Hindu tahunan Durga Puja.

Tripura dikelilingi di tiga sisi oleh Bangladesh dan dihubungkan oleh koridor tipis ke negara bagian jiran Assam. Negara bagian itu telah dijalankan oleh Partai Bharatiya Janata Party (BJP) yang berkuasa di India sejak 2018 setelah 25 tahun di bawah kekuasaan Komunis.

Lebih dari 10 insiden kekerasan agama telah dilaporkan dari distrik Tripura Utara dalam empat hari terakhir.


Pihak berwenang memberlakukan pembatasan pada pertemuan besar setelah kekerasan Selasa malam di kota perbatasan Panisagar di mana sebuah masjid dan beberapa toko milik Muslim dirusak.

Serangan itu menyusul tunjuk rasa yang dilakukan oleh organisasi garis keras Hindu, Vishva Hindu Parishad (VHP) - sekutu dekat BJP.

Soubhik Dey, seorang pejabat senior polisi di Panisagar, mengatakan sekira 3.500 orang telah ambil bagian dalam demonstrasi tersebut.

"Beberapa aktivis VHP yang berpartisipasi dalam aksi tersebut menyerbu sebuah masjid di daerah Chamtilla. Kemudian, tiga rumah dan tiga toko digeledah dan dua toko dibakar di daerah Rowa Bazar, sekitar 800 meter dari insiden pertama," kata Dey.

Polis mengatakan toko-toko dan rumah-rumah yang digeledah milik umat Islam dan sebuah kes telah diajukan berdasarkan pengaduan salah satu dari mereka. Narayan Das, seorang pemimpin lokal Bajrang Dal, kumpulan Hindu garis keras lainnya, telah mengklaim bahwa beberapa anak muda di depan masjid menyalahgunakan mereka dan mengacungkan pedang, tuduhan yang tidak dapat diverifikasi secara independen. Polis Tripura mentweet bahwa "beberapa orang menyebarkan desas-desus dan menyebarkan pesan provokatif di media sosial" dan mengimbau orang-orang untuk menjaga perdamaian. Pekan lalu, unit negara bagian Jamiat Ulama-e-Hind, sebuah organisasi Muslim, menuduh bahwa massa telah menyerang masjid dan lingkungan yang didominasi oleh Muslim. Polis Tripura mengatakan bahwa mereka memberikan keamanan ke lebih dari 150 masjid di negara bagian tersebut. Muslim membentuk kurang dari 9% dari 4,2 juta penduduk Tripura. "Meskipun mayoritas penduduk Tripura adalah pengungsi Hindu dari tempat yang sekarang menjadi Bangladesh, tidak pernah ada serangan balik terhadap Muslim di sini setelah gangguan agama sebelumnya di negara jiran," kata Bikach Choudhury, seorang penulis yang berbasis di Tripura. Partai-partai oposisi menyalahkan "elemen pinggiran bermotivasi politik" yang dekat dengan BJP atas serangan terhadap Muslim.

Sushmita Dev, seorang anggota parlimen dari partai Kongres Trinamul regional, mengatakan kepada BBC bahwa BJP berusaha menggunakan kekerasan baru-baru ini di Bangladesh untuk "mempolarisasi" para pemilih menjelang pemilihan kota di negara bagian itu pada November. Panggilan ke Menteri Urusan Minoritas Tripura Ratanlal Nath tidak dijawab. Tetapi seorang pemimpin BJP, dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media, mengatakan kepada BBC bahwa oposisi seharusnya "tidak mencoba memutar modal politik dari beberapa insiden sporadis sebagai


reaksi atas serangan besar-besaran terhadap umat Hindu di Bangladesh. ". Dia mengklaim bahwa "pemerintah negara bagian telah melakukan apa yang diperlukan untuk mengendalikan situasi".

CC: news-okezone-com
#opsindia
 

SoloHere

DFM Member
DFM Member
LV
0
 
5 Jun 2021
405
1,333
Planet Neptun
DragonCoin
1,661,140.00
Thinkpad x1
Apple Watch Series 7
Laptop 1 Malaysia, Laptop legend Hacker 2010-now
iPad Pro
Apple Macbook Pro 13
Apple TV
NEW DELHI - Ketegangan terjadi di Negara Bagian Tripura di timur laut India menyusul serangan terhadap masjid dan properti milik Muslim.

Keamanan telah diperketat dan pembatasan pertemuan telah diberlakukan di daerah yang terkena dampak. Kekerasan tersebut menyusul bentrokan antara kumpulan Hindu dan polis.


Kumpulan-kumpulan itu memprotes polis yang menolak izin mereka untuk mengadakan demonstrasi umum menentang serangan baru-baru ini terhadap umat Hindu di negara jiran Bangladesh.

Setidaknya tujuh orang tewas, kuil-kuil dirusak dan ratusan rumah dan bisnis dari minoritas Hindu dibakar di Bangladesh awal bulan ini setelah rumor menyebar bahwa Alquran telah dihina di sebuah paviliun khas yang didirikan untuk festival agama Hindu tahunan Durga Puja.

Tripura dikelilingi di tiga sisi oleh Bangladesh dan dihubungkan oleh koridor tipis ke negara bagian jiran Assam. Negara bagian itu telah dijalankan oleh Partai Bharatiya Janata Party (BJP) yang berkuasa di India sejak 2018 setelah 25 tahun di bawah kekuasaan Komunis.

Lebih dari 10 insiden kekerasan agama telah dilaporkan dari distrik Tripura Utara dalam empat hari terakhir.


Pihak berwenang memberlakukan pembatasan pada pertemuan besar setelah kekerasan Selasa malam di kota perbatasan Panisagar di mana sebuah masjid dan beberapa toko milik Muslim dirusak.

Serangan itu menyusul tunjuk rasa yang dilakukan oleh organisasi garis keras Hindu, Vishva Hindu Parishad (VHP) - sekutu dekat BJP.

Soubhik Dey, seorang pejabat senior polisi di Panisagar, mengatakan sekira 3.500 orang telah ambil bagian dalam demonstrasi tersebut.

"Beberapa aktivis VHP yang berpartisipasi dalam aksi tersebut menyerbu sebuah masjid di daerah Chamtilla. Kemudian, tiga rumah dan tiga toko digeledah dan dua toko dibakar di daerah Rowa Bazar, sekitar 800 meter dari insiden pertama," kata Dey.

Polis mengatakan toko-toko dan rumah-rumah yang digeledah milik umat Islam dan sebuah kes telah diajukan berdasarkan pengaduan salah satu dari mereka. Narayan Das, seorang pemimpin lokal Bajrang Dal, kumpulan Hindu garis keras lainnya, telah mengklaim bahwa beberapa anak muda di depan masjid menyalahgunakan mereka dan mengacungkan pedang, tuduhan yang tidak dapat diverifikasi secara independen. Polis Tripura mentweet bahwa "beberapa orang menyebarkan desas-desus dan menyebarkan pesan provokatif di media sosial" dan mengimbau orang-orang untuk menjaga perdamaian. Pekan lalu, unit negara bagian Jamiat Ulama-e-Hind, sebuah organisasi Muslim, menuduh bahwa massa telah menyerang masjid dan lingkungan yang didominasi oleh Muslim. Polis Tripura mengatakan bahwa mereka memberikan keamanan ke lebih dari 150 masjid di negara bagian tersebut. Muslim membentuk kurang dari 9% dari 4,2 juta penduduk Tripura. "Meskipun mayoritas penduduk Tripura adalah pengungsi Hindu dari tempat yang sekarang menjadi Bangladesh, tidak pernah ada serangan balik terhadap Muslim di sini setelah gangguan agama sebelumnya di negara jiran," kata Bikach Choudhury, seorang penulis yang berbasis di Tripura. Partai-partai oposisi menyalahkan "elemen pinggiran bermotivasi politik" yang dekat dengan BJP atas serangan terhadap Muslim.

Sushmita Dev, seorang anggota parlimen dari partai Kongres Trinamul regional, mengatakan kepada BBC bahwa BJP berusaha menggunakan kekerasan baru-baru ini di Bangladesh untuk "mempolarisasi" para pemilih menjelang pemilihan kota di negara bagian itu pada November. Panggilan ke Menteri Urusan Minoritas Tripura Ratanlal Nath tidak dijawab. Tetapi seorang pemimpin BJP, dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media, mengatakan kepada BBC bahwa oposisi seharusnya "tidak mencoba memutar modal politik dari beberapa insiden sporadis sebagai


reaksi atas serangan besar-besaran terhadap umat Hindu di Bangladesh. ". Dia mengklaim bahwa "pemerintah negara bagian telah melakukan apa yang diperlukan untuk mengendalikan situasi".

CC: news-okezone-com
#opsindia
Ops India will coming soon I think : p
 

DarkPhoenix

DFM GFX Team
DFM GFX Team
LV
0
 
5 Jun 2021
387
1,790
3RR0R_L0C4T3
DragonCoin
409.00
Call Of Duty: Modern Warfare
PUBG
Dota 2
DJI Mavic Pro
Kemah
NEW DELHI - Ketegangan terjadi di Negara Bagian Tripura di timur laut India menyusul serangan terhadap masjid dan properti milik Muslim.

Keamanan telah diperketat dan pembatasan pertemuan telah diberlakukan di daerah yang terkena dampak. Kekerasan tersebut menyusul bentrokan antara kumpulan Hindu dan polis.


Kumpulan-kumpulan itu memprotes polis yang menolak izin mereka untuk mengadakan demonstrasi umum menentang serangan baru-baru ini terhadap umat Hindu di negara jiran Bangladesh.

Setidaknya tujuh orang tewas, kuil-kuil dirusak dan ratusan rumah dan bisnis dari minoritas Hindu dibakar di Bangladesh awal bulan ini setelah rumor menyebar bahwa Alquran telah dihina di sebuah paviliun khas yang didirikan untuk festival agama Hindu tahunan Durga Puja.

Tripura dikelilingi di tiga sisi oleh Bangladesh dan dihubungkan oleh koridor tipis ke negara bagian jiran Assam. Negara bagian itu telah dijalankan oleh Partai Bharatiya Janata Party (BJP) yang berkuasa di India sejak 2018 setelah 25 tahun di bawah kekuasaan Komunis.

Lebih dari 10 insiden kekerasan agama telah dilaporkan dari distrik Tripura Utara dalam empat hari terakhir.


Pihak berwenang memberlakukan pembatasan pada pertemuan besar setelah kekerasan Selasa malam di kota perbatasan Panisagar di mana sebuah masjid dan beberapa toko milik Muslim dirusak.

Serangan itu menyusul tunjuk rasa yang dilakukan oleh organisasi garis keras Hindu, Vishva Hindu Parishad (VHP) - sekutu dekat BJP.

Soubhik Dey, seorang pejabat senior polisi di Panisagar, mengatakan sekira 3.500 orang telah ambil bagian dalam demonstrasi tersebut.

"Beberapa aktivis VHP yang berpartisipasi dalam aksi tersebut menyerbu sebuah masjid di daerah Chamtilla. Kemudian, tiga rumah dan tiga toko digeledah dan dua toko dibakar di daerah Rowa Bazar, sekitar 800 meter dari insiden pertama," kata Dey.

Polis mengatakan toko-toko dan rumah-rumah yang digeledah milik umat Islam dan sebuah kes telah diajukan berdasarkan pengaduan salah satu dari mereka. Narayan Das, seorang pemimpin lokal Bajrang Dal, kumpulan Hindu garis keras lainnya, telah mengklaim bahwa beberapa anak muda di depan masjid menyalahgunakan mereka dan mengacungkan pedang, tuduhan yang tidak dapat diverifikasi secara independen. Polis Tripura mentweet bahwa "beberapa orang menyebarkan desas-desus dan menyebarkan pesan provokatif di media sosial" dan mengimbau orang-orang untuk menjaga perdamaian. Pekan lalu, unit negara bagian Jamiat Ulama-e-Hind, sebuah organisasi Muslim, menuduh bahwa massa telah menyerang masjid dan lingkungan yang didominasi oleh Muslim. Polis Tripura mengatakan bahwa mereka memberikan keamanan ke lebih dari 150 masjid di negara bagian tersebut. Muslim membentuk kurang dari 9% dari 4,2 juta penduduk Tripura. "Meskipun mayoritas penduduk Tripura adalah pengungsi Hindu dari tempat yang sekarang menjadi Bangladesh, tidak pernah ada serangan balik terhadap Muslim di sini setelah gangguan agama sebelumnya di negara jiran," kata Bikach Choudhury, seorang penulis yang berbasis di Tripura. Partai-partai oposisi menyalahkan "elemen pinggiran bermotivasi politik" yang dekat dengan BJP atas serangan terhadap Muslim.

Sushmita Dev, seorang anggota parlimen dari partai Kongres Trinamul regional, mengatakan kepada BBC bahwa BJP berusaha menggunakan kekerasan baru-baru ini di Bangladesh untuk "mempolarisasi" para pemilih menjelang pemilihan kota di negara bagian itu pada November. Panggilan ke Menteri Urusan Minoritas Tripura Ratanlal Nath tidak dijawab. Tetapi seorang pemimpin BJP, dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media, mengatakan kepada BBC bahwa oposisi seharusnya "tidak mencoba memutar modal politik dari beberapa insiden sporadis sebagai


reaksi atas serangan besar-besaran terhadap umat Hindu di Bangladesh. ". Dia mengklaim bahwa "pemerintah negara bagian telah melakukan apa yang diperlukan untuk mengendalikan situasi".

CC: news-okezone-com
#opsindia
sian lak dgr...