Korang rasa Israel ada agenda lain ke?

Falcon98

BANNED!!
Banned User
LV
0
 
6 Jun 2021
2,666
30,407
San Francisco, Malaysia
reusagi98.blogspot.com
DragonCoin
14,482,745.00
Tart Nenas
Apple Macbook Pro 13
Redmi Note 11 Pro
DJI Mavic Pro
Samsung Galaxy Z FLIP 3
Apple TV
Assalamualaikum wbt dan Selamat Petang semua. (Petang ler sebab aku taip ni time petang)

Jap ye jap..Aku share satu tweet yang aku jumpa dekat wall Twitter Acik Emily. (hope korang tak lupakan dia)


Memula aku tak paham apa yang dia cakap dekat dalam tweet dia tu sebab tweet dalam bahasa Inggeris. Aku pulak mana reti. So, aku cari la dalam Internet, kot-kot media negara kita ada cover tak pasal ni.

Cari punya cari, then aku jumpa la beberapa artikel/news online yang berkaitan dengan statement di dalam tweet di atas. Banyak jugak la aku jumpa tapi ada satu artikel ni aku rasa yang ni agak menarik untuk aku kongsikan dengan korang.

UAE lakukan kesalahan serius iktiraf Israel​

Dr Rais Hussin
[email protected]
August 21, 2020 @ 11:14am

Emiriah Arab Bersatu (UAE) adalah pemain geopolitik pintar di Asia Barat, jika tidak di seluruh dunia. Penghormatan wajar seharusnya diberikan kepada mereka kerana mengubah Dubai dan Abu Dhabi menjadi penjana ekonomi utama di bawah Putera Mahkota Muhammad Bin Zayed atau sering dikenali MBZ di media.

Namun, jika UAE melalui Kementerian Luar Negerinya, mendesak dunia Islam (dan yang lain) untuk mempercayai niatnya mengiktiraf Israel tidak lain dan tidak bukan untuk menghentikan pembabitan lebih lanjut terhadap wilayah Palestin yang diduduki, maka UAE mungkin keliru dengan 'niat baik' yang tampak buruk dengan hasil dasar sangat buruk.


Pertama sekali, Israel bersetuju menangguhkan sebarang pengilhakan lanjut terhadap Tebing Barat Palestin, tetapi secara sementara meneruskan jalan normalisasi ini dengan UAE.

Namun ia hanya sementara. Tidak ada jaminan pengilhakan tidak akan dilanjutkan sejurus normalisasi Israel-UAE.

Bagaimanapun, tanpa skop tanggungjawab Israel yang jelas - di bawah perjanjian yang belum jelas antara UAE dan Israel - apa yang dimulakan MBZ adalah proses mencari jalan bagi setiap pelanggaran dilakukan Perdana Menteri lima penggal Israel, Benjamin Netanyahu, terutama dengan perlindungan menyeluruh terhadap pentadbiran Presiden Amerika Syarikat (AS), Donald Trump.

Sebagai contoh, menurut Peace Now, sebuah kumpulan aktivis Israel yang terkemuka dan adil yang mempromosikan penyelesaian konflik Israel-Palestin, ketika tempoh pemerintahan Presiden Trump selama tiga tahun terakhir 6,800 unit rumah baharu (purata tahunan 2,267 unit) dibina.

Bagaimanapun, ketika pendahulunya, Barack Obama, rata-rata 1,805 unit berkenaan muncul di tanah diduduki.

"Hampir 63 peratus (1,200 unit perumahan) daripada pembinaan baharu itu berada di kawasan penempatan di sebelah timur di cadangan sempadan Inisiatif Geneva, iaitu penempatan yang mungkin akan dipindahkan dalam perjanjian dua negara," kata laporan itu.

Harus diingatkan rakyat Palestin bersaing untuk mewujudkan sebuah negara masa depan yang menyeluruh, membabitkan daerah Tebing Barat Sungai Jordan dan Gaza di pantai Mediterranean.

Sememangnya, Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) menganggap Tebing Barat dan Jerusalem Timur sebagai wilayah diduduki dan menganggap aktiviti pembangunan penempatan Israel di kawasan ini haram oleh sebarang tindakan undang-undang antarabangsa.

Kedua, sementara UAE mungkin percaya keputusan menghentikan pengilhakan itu mungkin bergantung kepada pemerintahan baharu Netanyahu, hakikatnya Trump memegang keputusan lebih besar, jika bukan yang terbesar, katakan pada Israel.

Pada 3 November nanti, ada kemungkinan Trump mungkin dikalahkan calon Presiden, Joseph Biden dan calon Wakil Presiden, Kamala Harris daripada Parti Demokrat. Ia turut didorong betapa buruknya Trump salah mengurus wabak SARS Cov II di AS, mengakibatkan lebih 2.5 juta orang dijangkiti antara Februari hingga Ogos lalu dengan jumlah kematian 172,000 orang. Kehilangan pekerjaan melebihi 40 juta pada Jun lalu.

UAE mungkin menandatangani perjanjian dengan agensi Penyelidikan Tera Israel untuk menyediakan garis hidup dan akses kritikal mengenai kemungkinan vaksin awal seperti dilaporkan agensi berita nasional negara itu, Emirates News Agency (WAM).

Namun, Netanyahu menghadapi tiga tuduhan jenayah penipuan dan rasuah. Apapun kekuatan dimiliki dalam tempoh lantikan sebelum ini, dia akan kehilangannya dari hari ke hari kerana Israel juga jelas terkena wabak itu.

Akibat kelemahannya, Netanyahu mungkin harus meminta supaya pilihan raya diadakan dalam masa terdekat dan permainan itu mungkin akan berubah lagi. Selain itu, bukti terhadap Netanyahu tidak dapat dibantah.

Antara 2009 hingga 2014 saja, penempatan Israel di bawah Netanyahu sebenarnya meningkat dua kali ganda di kawasan Palestin yang diduduki secara haram. Kini terdapat 450,000 peneroka Israel di wilayah Palestin yang semuanya menentang Konvensyen Den Haag yang bermula sejak 1906.

Sememangnya pilihan raya Israel pada September 2019, dia berjanji memperluas dan bukan menghentikan penempatan Israel. Adakah ini jenis pemimpin yang mana UAE ingin mengiktiraf Israel?

Seorang pemimpin Israel yang semakin tidak popular, yang nasibnya mungkin akan jauh lebih goyah dengan pentadbiran AS yang baharu selepas 3 November 2020?

UAE seharusnya menyatukan dunia Islam terlebih dulu. Secara idealnya dengan mewujudkan Perikatan Bangsa-Bangsa Muslim untuk menambah kekuatan seluruh umat Islam, iaitu secara ironinya ia diwakili Pertubuhan Kerjasama Islam (OIC) yang tidak kuat dan tidak berkesan.

Bersatu kita teguh, bercerai kita roboh. UAE sudah melakukan kesalahan yang serius.

Kita sekarang hanya boleh berharap negara Muslim lain tidak mengikuti jejak langkah UAE kerana ia bukan saja dapat dihukum secara moral, malah melemahkan penyelesaian dua negara yang dapat menjamin keamanan Israel dan Palestin, jika tidak seluruh wilayah.

Seperti berlaku, terdapat intelektual awam terkemuka, berani menetapkan pendirian yang betul. Dua penulis Maghribi, Zahra Rameej dan Abu Yusuf Taha menarik balik karya mereka yang dicalonkan untuk Anugerah Buku Sheikh Zayed 2020 selepas perjanjian UAE dengan Israel.

Penulis adalah Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif EMIR Research



Maaf artikel yang aku jumpa tu dah lama punya.

Aku sebenarnya takut kalau dorang ni ada agenda lain je dekat kerajaan Dubai. Yela IsraHell kan? Setakat ni ada ke benda yang dorang buat kita boleh percaya? Hmmm ghisauu.

So apa pendapat korang?​
 

Makmoor

DFM Member
DFM Member
LV
0
 
6 Aug 2021
120
5,133
DragonCoin
214,982.00
Tart Nenas
Semenjak Riyadh Season 2021,
Ku tak seram sama yang Israel,
Ku seram sama yang UAE.

Dari Tsauban bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kelak tiga orang akan berperang dekat perbendaharaan kalian ini (iaitu Kaabah), dan kesemuanya adalah anak khalifah. Dan tidak ada yang menang melainkan satu orang, lalu muncullah bendera-bendera hitam dari wilayah timur, mereka lantas memerangi kalian dengan peperangan sengit yang sama sekali belum pernah dilakukan kaum mana pun. Jika kalian melihatnya, maka berbai’ahlah kepadanya walaupun sambil merangkak di atas salju, kerana sesungguhnya dia adalah khalifah Allah Al Mahdi.” (Sunan Ibnu Majah, no. 4074)

Wallahua'lam.
 

Tailmon

DFM Member
DFM Member
LV
0
 
21 Oct 2021
31
109
DragonCoin
4,166.00
Semenjak Riyadh Season 2021,
Ku tak seram sama yang Israel,
Ku seram sama yang UAE.

Dari Tsauban bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kelak tiga orang akan berperang dekat perbendaharaan kalian ini (iaitu Kaabah), dan kesemuanya adalah anak khalifah. Dan tidak ada yang menang melainkan satu orang, lalu muncullah bendera-bendera hitam dari wilayah timur, mereka lantas memerangi kalian dengan peperangan sengit yang sama sekali belum pernah dilakukan kaum mana pun. Jika kalian melihatnya, maka berbai’ahlah kepadanya walaupun sambil merangkak di atas salju, kerana sesungguhnya dia adalah khalifah Allah Al Mahdi.” (Sunan Ibnu Majah, no. 4074)

Wallahua'lam.
boleh translate?
 

Nabilah

DFM Member
DFM Member
LV
0
 
11 Jun 2021
1,591
15,460
Di dimensi yang nyata tatkala dunia ini hanya fana
DragonCoin
147,084,797.00
Lamborghini Sian
Eagle
Oyen The Arrogant Cat
White Cat The MadCat
Charlie Dame...
Ancient Dragon
waalaikumusalam

Agenda lain atau tak,, apa yang pasti tindakan mengiktiraf IsraHell memang salah satu kesalahan seperti kita menyokong mereka. Kemungkinan sekarang ni IsraHell cuba untuk membuat hubungan baik (diplomatik) dengan semua kuasa besar.
Semoga kerajaan Malaysia kekal menafikan IsraHell bukan sebuah negara,, tidak membuat sebarang hubungan diplomatik atau apa2 dengan mereka.. Mereka terlalu banyak muslihat,, jangan sesekali mempercayai mereka.
Semoga dijauhkan,, tak dapat dibayangkan kalau IsraHell gunakan semua pengaruh yang ada.. Bersiap sedia untuk perang🙂
 

Makmoor

DFM Member
DFM Member
LV
0
 
6 Aug 2021
120
5,133
DragonCoin
214,982.00
Tart Nenas
boleh translate?
Meaning? Syarah ke. Boleh rujuk kitab fitan, hadith ii mengenai perebutan kuasa diantara 3 putera raja diakhir zaman. Maaf, syarahnya agak panjang. Jadi boleh rujuk mana ii ustaz yang dipercayai anda.

Kalau secara ringkasnya yang dapat saya kongsikan disini mengenai apa yg sy smpaikan diatas, jika orang yang terang ii kita nampak kafirnya, helah jahatnya, perbuatan kejinya, maka terang lagi bersuluhlah adanya perancangan dan agenda jahat dari mereka. Tetapi sekiranya yang beragamakan islam, memakai yang sunnah, bernasabkan nasab yang baik, memegang title yang dilabel mulia, maka.. payah dan kelirulah yang awwam nak membezakan jika ada yang tak kena dengan mereka.

Ala.. macam kes ii ulama suk lagi seram dari dajjal? Ha gitew. Kalau dajjal, terang ii kesetanannya, yang ulama suk ni mengelirukan kita. Wallahua'lam. K bai. 🦥
 

Tailmon

DFM Member
DFM Member
LV
0
 
21 Oct 2021
31
109
DragonCoin
4,166.00
Meaning? Syarah ke. Boleh rujuk kitab fitan, hadith ii mengenai perebutan kuasa diantara 3 putera raja diakhir zaman. Maaf, syarahnya agak panjang. Jadi boleh rujuk mana ii ustaz yang dipercayai anda.

Kalau secara ringkasnya yang dapat saya kongsikan disini mengenai apa yg sy smpaikan diatas, jika orang yang terang ii kita nampak kafirnya, helah jahatnya, perbuatan kejinya, maka terang lagi bersuluhlah adanya perancangan dan agenda jahat dari mereka. Tetapi sekiranya yang beragamakan islam, memakai yang sunnah, bernasabkan nasab yang baik, memegang title yang dilabel mulia, maka.. payah dan kelirulah yang awwam nak membezakan jika ada yang tak kena dengan mereka.

Ala.. macam kes ii ulama suk lagi seram dari dajjal? Ha gitew. Kalau dajjal, terang ii kesetanannya, yang ulama suk ni mengelirukan kita. Wallahua'lam. K bai. 🦥
Haa baru faham. Tadi guna bahasa buku sangat so aku macam blur kejap
 
  • Like
  • Heart
Reactions: nxncy and Makmoor

ShahrulHalim

Moderator
DFM Administrator
LV
0
 
5 Jun 2021
3,733
20,472
34
Aqsa
dragonforce.io
DragonCoin
66,458,989.00
Mystery Box [ LEGENDARY ] 🔥🔥🔥
Tart Nenas
Angry Lion
Perodua Kancil
Black Dragon
Shark
Assalamualaikum wbt dan Selamat Petang semua. (Petang ler sebab aku taip ni time petang)

Jap ye jap..Aku share satu tweet yang aku jumpa dekat wall Twitter Acik Emily. (hope korang tak lupakan dia)


Memula aku tak paham apa yang dia cakap dekat dalam tweet dia tu sebab tweet dalam bahasa Inggeris. Aku pulak mana reti. So, aku cari la dalam Internet, kot-kot media negara kita ada cover tak pasal ni.

Cari punya cari, then aku jumpa la beberapa artikel/news online yang berkaitan dengan statement di dalam tweet di atas. Banyak jugak la aku jumpa tapi ada satu artikel ni aku rasa yang ni agak menarik untuk aku kongsikan dengan korang.

UAE lakukan kesalahan serius iktiraf Israel​

Dr Rais Hussin
[email protected]
August 21, 2020 @ 11:14am

Emiriah Arab Bersatu (UAE) adalah pemain geopolitik pintar di Asia Barat, jika tidak di seluruh dunia. Penghormatan wajar seharusnya diberikan kepada mereka kerana mengubah Dubai dan Abu Dhabi menjadi penjana ekonomi utama di bawah Putera Mahkota Muhammad Bin Zayed atau sering dikenali MBZ di media.

Namun, jika UAE melalui Kementerian Luar Negerinya, mendesak dunia Islam (dan yang lain) untuk mempercayai niatnya mengiktiraf Israel tidak lain dan tidak bukan untuk menghentikan pembabitan lebih lanjut terhadap wilayah Palestin yang diduduki, maka UAE mungkin keliru dengan 'niat baik' yang tampak buruk dengan hasil dasar sangat buruk.


Pertama sekali, Israel bersetuju menangguhkan sebarang pengilhakan lanjut terhadap Tebing Barat Palestin, tetapi secara sementara meneruskan jalan normalisasi ini dengan UAE.

Namun ia hanya sementara. Tidak ada jaminan pengilhakan tidak akan dilanjutkan sejurus normalisasi Israel-UAE.

Bagaimanapun, tanpa skop tanggungjawab Israel yang jelas - di bawah perjanjian yang belum jelas antara UAE dan Israel - apa yang dimulakan MBZ adalah proses mencari jalan bagi setiap pelanggaran dilakukan Perdana Menteri lima penggal Israel, Benjamin Netanyahu, terutama dengan perlindungan menyeluruh terhadap pentadbiran Presiden Amerika Syarikat (AS), Donald Trump.

Sebagai contoh, menurut Peace Now, sebuah kumpulan aktivis Israel yang terkemuka dan adil yang mempromosikan penyelesaian konflik Israel-Palestin, ketika tempoh pemerintahan Presiden Trump selama tiga tahun terakhir 6,800 unit rumah baharu (purata tahunan 2,267 unit) dibina.

Bagaimanapun, ketika pendahulunya, Barack Obama, rata-rata 1,805 unit berkenaan muncul di tanah diduduki.

"Hampir 63 peratus (1,200 unit perumahan) daripada pembinaan baharu itu berada di kawasan penempatan di sebelah timur di cadangan sempadan Inisiatif Geneva, iaitu penempatan yang mungkin akan dipindahkan dalam perjanjian dua negara," kata laporan itu.

Harus diingatkan rakyat Palestin bersaing untuk mewujudkan sebuah negara masa depan yang menyeluruh, membabitkan daerah Tebing Barat Sungai Jordan dan Gaza di pantai Mediterranean.

Sememangnya, Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) menganggap Tebing Barat dan Jerusalem Timur sebagai wilayah diduduki dan menganggap aktiviti pembangunan penempatan Israel di kawasan ini haram oleh sebarang tindakan undang-undang antarabangsa.

Kedua, sementara UAE mungkin percaya keputusan menghentikan pengilhakan itu mungkin bergantung kepada pemerintahan baharu Netanyahu, hakikatnya Trump memegang keputusan lebih besar, jika bukan yang terbesar, katakan pada Israel.

Pada 3 November nanti, ada kemungkinan Trump mungkin dikalahkan calon Presiden, Joseph Biden dan calon Wakil Presiden, Kamala Harris daripada Parti Demokrat. Ia turut didorong betapa buruknya Trump salah mengurus wabak SARS Cov II di AS, mengakibatkan lebih 2.5 juta orang dijangkiti antara Februari hingga Ogos lalu dengan jumlah kematian 172,000 orang. Kehilangan pekerjaan melebihi 40 juta pada Jun lalu.

UAE mungkin menandatangani perjanjian dengan agensi Penyelidikan Tera Israel untuk menyediakan garis hidup dan akses kritikal mengenai kemungkinan vaksin awal seperti dilaporkan agensi berita nasional negara itu, Emirates News Agency (WAM).

Namun, Netanyahu menghadapi tiga tuduhan jenayah penipuan dan rasuah. Apapun kekuatan dimiliki dalam tempoh lantikan sebelum ini, dia akan kehilangannya dari hari ke hari kerana Israel juga jelas terkena wabak itu.

Akibat kelemahannya, Netanyahu mungkin harus meminta supaya pilihan raya diadakan dalam masa terdekat dan permainan itu mungkin akan berubah lagi. Selain itu, bukti terhadap Netanyahu tidak dapat dibantah.

Antara 2009 hingga 2014 saja, penempatan Israel di bawah Netanyahu sebenarnya meningkat dua kali ganda di kawasan Palestin yang diduduki secara haram. Kini terdapat 450,000 peneroka Israel di wilayah Palestin yang semuanya menentang Konvensyen Den Haag yang bermula sejak 1906.

Sememangnya pilihan raya Israel pada September 2019, dia berjanji memperluas dan bukan menghentikan penempatan Israel. Adakah ini jenis pemimpin yang mana UAE ingin mengiktiraf Israel?

Seorang pemimpin Israel yang semakin tidak popular, yang nasibnya mungkin akan jauh lebih goyah dengan pentadbiran AS yang baharu selepas 3 November 2020?

UAE seharusnya menyatukan dunia Islam terlebih dulu. Secara idealnya dengan mewujudkan Perikatan Bangsa-Bangsa Muslim untuk menambah kekuatan seluruh umat Islam, iaitu secara ironinya ia diwakili Pertubuhan Kerjasama Islam (OIC) yang tidak kuat dan tidak berkesan.

Bersatu kita teguh, bercerai kita roboh. UAE sudah melakukan kesalahan yang serius.

Kita sekarang hanya boleh berharap negara Muslim lain tidak mengikuti jejak langkah UAE kerana ia bukan saja dapat dihukum secara moral, malah melemahkan penyelesaian dua negara yang dapat menjamin keamanan Israel dan Palestin, jika tidak seluruh wilayah.

Seperti berlaku, terdapat intelektual awam terkemuka, berani menetapkan pendirian yang betul. Dua penulis Maghribi, Zahra Rameej dan Abu Yusuf Taha menarik balik karya mereka yang dicalonkan untuk Anugerah Buku Sheikh Zayed 2020 selepas perjanjian UAE dengan Israel.

Penulis adalah Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif EMIR Research



Maaf artikel yang aku jumpa tu dah lama punya.

Aku sebenarnya takut kalau dorang ni ada agenda lain je dekat kerajaan Dubai. Yela IsraHell kan? Setakat ni ada ke benda yang dorang buat kita boleh percaya? Hmmm ghisauu.

So apa pendapat korang?​
Kena tanya @lu21n agenda apa sebab dia terai awek IDF :whistle:
 
  • Haha
  • Like
Reactions: nxncy and Grimmy081

M4LiQU3

DFM Hackers
DFM Hackers
LV
0
 
29 Sep 2021
1,002
5,723
Bawah Tanah
DragonCoin
9,654,295.00
Oyen The Arrogant Cat
Shiba Inu The Silly
Assalamualaikum wbt dan Selamat Petang semua. (Petang ler sebab aku taip ni time petang)

Jap ye jap..Aku share satu tweet yang aku jumpa dekat wall Twitter Acik Emily. (hope korang tak lupakan dia)


Memula aku tak paham apa yang dia cakap dekat dalam tweet dia tu sebab tweet dalam bahasa Inggeris. Aku pulak mana reti. So, aku cari la dalam Internet, kot-kot media negara kita ada cover tak pasal ni.

Cari punya cari, then aku jumpa la beberapa artikel/news online yang berkaitan dengan statement di dalam tweet di atas. Banyak jugak la aku jumpa tapi ada satu artikel ni aku rasa yang ni agak menarik untuk aku kongsikan dengan korang.

UAE lakukan kesalahan serius iktiraf Israel​

Dr Rais Hussin
[email protected]
August 21, 2020 @ 11:14am

Emiriah Arab Bersatu (UAE) adalah pemain geopolitik pintar di Asia Barat, jika tidak di seluruh dunia. Penghormatan wajar seharusnya diberikan kepada mereka kerana mengubah Dubai dan Abu Dhabi menjadi penjana ekonomi utama di bawah Putera Mahkota Muhammad Bin Zayed atau sering dikenali MBZ di media.

Namun, jika UAE melalui Kementerian Luar Negerinya, mendesak dunia Islam (dan yang lain) untuk mempercayai niatnya mengiktiraf Israel tidak lain dan tidak bukan untuk menghentikan pembabitan lebih lanjut terhadap wilayah Palestin yang diduduki, maka UAE mungkin keliru dengan 'niat baik' yang tampak buruk dengan hasil dasar sangat buruk.


Pertama sekali, Israel bersetuju menangguhkan sebarang pengilhakan lanjut terhadap Tebing Barat Palestin, tetapi secara sementara meneruskan jalan normalisasi ini dengan UAE.

Namun ia hanya sementara. Tidak ada jaminan pengilhakan tidak akan dilanjutkan sejurus normalisasi Israel-UAE.

Bagaimanapun, tanpa skop tanggungjawab Israel yang jelas - di bawah perjanjian yang belum jelas antara UAE dan Israel - apa yang dimulakan MBZ adalah proses mencari jalan bagi setiap pelanggaran dilakukan Perdana Menteri lima penggal Israel, Benjamin Netanyahu, terutama dengan perlindungan menyeluruh terhadap pentadbiran Presiden Amerika Syarikat (AS), Donald Trump.

Sebagai contoh, menurut Peace Now, sebuah kumpulan aktivis Israel yang terkemuka dan adil yang mempromosikan penyelesaian konflik Israel-Palestin, ketika tempoh pemerintahan Presiden Trump selama tiga tahun terakhir 6,800 unit rumah baharu (purata tahunan 2,267 unit) dibina.

Bagaimanapun, ketika pendahulunya, Barack Obama, rata-rata 1,805 unit berkenaan muncul di tanah diduduki.

"Hampir 63 peratus (1,200 unit perumahan) daripada pembinaan baharu itu berada di kawasan penempatan di sebelah timur di cadangan sempadan Inisiatif Geneva, iaitu penempatan yang mungkin akan dipindahkan dalam perjanjian dua negara," kata laporan itu.

Harus diingatkan rakyat Palestin bersaing untuk mewujudkan sebuah negara masa depan yang menyeluruh, membabitkan daerah Tebing Barat Sungai Jordan dan Gaza di pantai Mediterranean.

Sememangnya, Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) menganggap Tebing Barat dan Jerusalem Timur sebagai wilayah diduduki dan menganggap aktiviti pembangunan penempatan Israel di kawasan ini haram oleh sebarang tindakan undang-undang antarabangsa.

Kedua, sementara UAE mungkin percaya keputusan menghentikan pengilhakan itu mungkin bergantung kepada pemerintahan baharu Netanyahu, hakikatnya Trump memegang keputusan lebih besar, jika bukan yang terbesar, katakan pada Israel.

Pada 3 November nanti, ada kemungkinan Trump mungkin dikalahkan calon Presiden, Joseph Biden dan calon Wakil Presiden, Kamala Harris daripada Parti Demokrat. Ia turut didorong betapa buruknya Trump salah mengurus wabak SARS Cov II di AS, mengakibatkan lebih 2.5 juta orang dijangkiti antara Februari hingga Ogos lalu dengan jumlah kematian 172,000 orang. Kehilangan pekerjaan melebihi 40 juta pada Jun lalu.

UAE mungkin menandatangani perjanjian dengan agensi Penyelidikan Tera Israel untuk menyediakan garis hidup dan akses kritikal mengenai kemungkinan vaksin awal seperti dilaporkan agensi berita nasional negara itu, Emirates News Agency (WAM).

Namun, Netanyahu menghadapi tiga tuduhan jenayah penipuan dan rasuah. Apapun kekuatan dimiliki dalam tempoh lantikan sebelum ini, dia akan kehilangannya dari hari ke hari kerana Israel juga jelas terkena wabak itu.

Akibat kelemahannya, Netanyahu mungkin harus meminta supaya pilihan raya diadakan dalam masa terdekat dan permainan itu mungkin akan berubah lagi. Selain itu, bukti terhadap Netanyahu tidak dapat dibantah.

Antara 2009 hingga 2014 saja, penempatan Israel di bawah Netanyahu sebenarnya meningkat dua kali ganda di kawasan Palestin yang diduduki secara haram. Kini terdapat 450,000 peneroka Israel di wilayah Palestin yang semuanya menentang Konvensyen Den Haag yang bermula sejak 1906.

Sememangnya pilihan raya Israel pada September 2019, dia berjanji memperluas dan bukan menghentikan penempatan Israel. Adakah ini jenis pemimpin yang mana UAE ingin mengiktiraf Israel?

Seorang pemimpin Israel yang semakin tidak popular, yang nasibnya mungkin akan jauh lebih goyah dengan pentadbiran AS yang baharu selepas 3 November 2020?

UAE seharusnya menyatukan dunia Islam terlebih dulu. Secara idealnya dengan mewujudkan Perikatan Bangsa-Bangsa Muslim untuk menambah kekuatan seluruh umat Islam, iaitu secara ironinya ia diwakili Pertubuhan Kerjasama Islam (OIC) yang tidak kuat dan tidak berkesan.

Bersatu kita teguh, bercerai kita roboh. UAE sudah melakukan kesalahan yang serius.

Kita sekarang hanya boleh berharap negara Muslim lain tidak mengikuti jejak langkah UAE kerana ia bukan saja dapat dihukum secara moral, malah melemahkan penyelesaian dua negara yang dapat menjamin keamanan Israel dan Palestin, jika tidak seluruh wilayah.

Seperti berlaku, terdapat intelektual awam terkemuka, berani menetapkan pendirian yang betul. Dua penulis Maghribi, Zahra Rameej dan Abu Yusuf Taha menarik balik karya mereka yang dicalonkan untuk Anugerah Buku Sheikh Zayed 2020 selepas perjanjian UAE dengan Israel.

Penulis adalah Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif EMIR Research



Maaf artikel yang aku jumpa tu dah lama punya.

Aku sebenarnya takut kalau dorang ni ada agenda lain je dekat kerajaan Dubai. Yela IsraHell kan? Setakat ni ada ke benda yang dorang buat kita boleh percaya? Hmmm ghisauu.

So apa pendapat korang?​
even dia nak berbaik pun jangan di percayai IsraHEll
 
  • Like
Reactions: nxncy and Makmoor

Falcon98

BANNED!!
Banned User
LV
0
 
6 Jun 2021
2,666
30,407
San Francisco, Malaysia
reusagi98.blogspot.com
DragonCoin
14,482,745.00
Tart Nenas
Apple Macbook Pro 13
Redmi Note 11 Pro
DJI Mavic Pro
Samsung Galaxy Z FLIP 3
Apple TV
Waalaikumusalam banyak nk ckp tp dah akhir zaman dah cinul. Hati2 la dgn apa yg akan terjadi. Ishell saja nk tunjuk dpt kawan dgn org kaya. Dan org kaya tu....aq x tau la dia tu apa...sebenarnya
ni nme dia nampak bijak tapi tak berapa bijak
Semenjak Riyadh Season 2021,
Ku tak seram sama yang Israel,
Ku seram sama yang UAE.

Dari Tsauban bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kelak tiga orang akan berperang dekat perbendaharaan kalian ini (iaitu Kaabah), dan kesemuanya adalah anak khalifah. Dan tidak ada yang menang melainkan satu orang, lalu muncullah bendera-bendera hitam dari wilayah timur, mereka lantas memerangi kalian dengan peperangan sengit yang sama sekali belum pernah dilakukan kaum mana pun. Jika kalian melihatnya, maka berbai’ahlah kepadanya walaupun sambil merangkak di atas salju, kerana sesungguhnya dia adalah khalifah Allah Al Mahdi.” (Sunan Ibnu Majah, no. 4074)

Wallahua'lam.
even dia nak berbaik pun jangan di percayai IsraHEll
waalaikumusalam

Agenda lain atau tak,, apa yang pasti tindakan mengiktiraf IsraHell memang salah satu kesalahan seperti kita menyokong mereka. Kemungkinan sekarang ni IsraHell cuba untuk membuat hubungan baik (diplomatik) dengan semua kuasa besar.
Semoga kerajaan Malaysia kekal menafikan IsraHell bukan sebuah negara,, tidak membuat sebarang hubungan diplomatik atau apa2 dengan mereka.. Mereka terlalu banyak muslihat,, jangan sesekali mempercayai mereka.
Semoga dijauhkan,, tak dapat dibayangkan kalau IsraHell gunakan semua pengaruh yang ada.. Bersiap sedia untuk perang🙂
benar lg dibenarkn
Kena tanya @lu21n agenda apa sebab dia terai awek IDF :whistle:
@lu21n ouh ad awek idf tp ngorat aku AHAHAHHAHAAAAAA
even dia nak berbaik pun jangan di percayai IsraHEll
itu la haaaaa
 

Aerisyu

Assistant Leader
DFM Bawang Rangers
LV
0
 
5 Jun 2021
502
10,280
DragonCoin
5,882,963.00
Pulau Persendirian
Angry Lion
Black Dragon
Charlie Dame...
Biskut Mazola
Famos Amos [ BANGSAWAN ]
Waalaikumussalam,

Kedua-dua pihak (UAE dan Israel) mempunyai kepentingan sendiri, bukan semata-mata ingin menghentikan penguasaan ke atas Palestin.
Menurut apa yang saya baca sebelum ini, walaupun Malaysia tidak mengiktiraf dan menjalinkan apa-apa hubungan diplomatik dengan negara haram Israel, tapi Malaysia pernah menjalankan hubungan perdagangan dengan mereka. Boleh baca di sini . Apa-apapun, sama-samalah kita doakan semoga Malaysia dan Indonesia tetap pendirian dengan tidak mengiktiraf Israel sebagai sebuah negara.

Betullah apa yang dikatakan oleh prof @Grimmy081 , dunia sekarang dalam fasa akhir zaman. Apa yang terjadi sekarang tak penting sebab benda dah berlaku, tapi apa yang penting, cara kita berdepan dengan saat itu. Adakah kita dah bersedia? Apa persediaan kita? Macam mana nak berdepan dengan saat itu? Apa-apapun, semoga kita semua terhindar dari fitnah dunia.
Mohon betulkan jika saya salah.
p/s: seriousnyaaa saya hahahaha maafkan saya cip
 

DarkPhoenix

DFM GFX Team
DFM GFX Team
LV
0
 
5 Jun 2021
387
1,790
3RR0R_L0C4T3
DragonCoin
409.00
Call Of Duty: Modern Warfare
PUBG
Dota 2
DJI Mavic Pro
Kemah
Assalamualaikum wbt dan Selamat Petang semua. (Petang ler sebab aku taip ni time petang)

Jap ye jap..Aku share satu tweet yang aku jumpa dekat wall Twitter Acik Emily. (hope korang tak lupakan dia)


Memula aku tak paham apa yang dia cakap dekat dalam tweet dia tu sebab tweet dalam bahasa Inggeris. Aku pulak mana reti. So, aku cari la dalam Internet, kot-kot media negara kita ada cover tak pasal ni.

Cari punya cari, then aku jumpa la beberapa artikel/news online yang berkaitan dengan statement di dalam tweet di atas. Banyak jugak la aku jumpa tapi ada satu artikel ni aku rasa yang ni agak menarik untuk aku kongsikan dengan korang.

UAE lakukan kesalahan serius iktiraf Israel​

Dr Rais Hussin
[email protected]
August 21, 2020 @ 11:14am

Emiriah Arab Bersatu (UAE) adalah pemain geopolitik pintar di Asia Barat, jika tidak di seluruh dunia. Penghormatan wajar seharusnya diberikan kepada mereka kerana mengubah Dubai dan Abu Dhabi menjadi penjana ekonomi utama di bawah Putera Mahkota Muhammad Bin Zayed atau sering dikenali MBZ di media.

Namun, jika UAE melalui Kementerian Luar Negerinya, mendesak dunia Islam (dan yang lain) untuk mempercayai niatnya mengiktiraf Israel tidak lain dan tidak bukan untuk menghentikan pembabitan lebih lanjut terhadap wilayah Palestin yang diduduki, maka UAE mungkin keliru dengan 'niat baik' yang tampak buruk dengan hasil dasar sangat buruk.


Pertama sekali, Israel bersetuju menangguhkan sebarang pengilhakan lanjut terhadap Tebing Barat Palestin, tetapi secara sementara meneruskan jalan normalisasi ini dengan UAE.

Namun ia hanya sementara. Tidak ada jaminan pengilhakan tidak akan dilanjutkan sejurus normalisasi Israel-UAE.

Bagaimanapun, tanpa skop tanggungjawab Israel yang jelas - di bawah perjanjian yang belum jelas antara UAE dan Israel - apa yang dimulakan MBZ adalah proses mencari jalan bagi setiap pelanggaran dilakukan Perdana Menteri lima penggal Israel, Benjamin Netanyahu, terutama dengan perlindungan menyeluruh terhadap pentadbiran Presiden Amerika Syarikat (AS), Donald Trump.

Sebagai contoh, menurut Peace Now, sebuah kumpulan aktivis Israel yang terkemuka dan adil yang mempromosikan penyelesaian konflik Israel-Palestin, ketika tempoh pemerintahan Presiden Trump selama tiga tahun terakhir 6,800 unit rumah baharu (purata tahunan 2,267 unit) dibina.

Bagaimanapun, ketika pendahulunya, Barack Obama, rata-rata 1,805 unit berkenaan muncul di tanah diduduki.

"Hampir 63 peratus (1,200 unit perumahan) daripada pembinaan baharu itu berada di kawasan penempatan di sebelah timur di cadangan sempadan Inisiatif Geneva, iaitu penempatan yang mungkin akan dipindahkan dalam perjanjian dua negara," kata laporan itu.

Harus diingatkan rakyat Palestin bersaing untuk mewujudkan sebuah negara masa depan yang menyeluruh, membabitkan daerah Tebing Barat Sungai Jordan dan Gaza di pantai Mediterranean.

Sememangnya, Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) menganggap Tebing Barat dan Jerusalem Timur sebagai wilayah diduduki dan menganggap aktiviti pembangunan penempatan Israel di kawasan ini haram oleh sebarang tindakan undang-undang antarabangsa.

Kedua, sementara UAE mungkin percaya keputusan menghentikan pengilhakan itu mungkin bergantung kepada pemerintahan baharu Netanyahu, hakikatnya Trump memegang keputusan lebih besar, jika bukan yang terbesar, katakan pada Israel.

Pada 3 November nanti, ada kemungkinan Trump mungkin dikalahkan calon Presiden, Joseph Biden dan calon Wakil Presiden, Kamala Harris daripada Parti Demokrat. Ia turut didorong betapa buruknya Trump salah mengurus wabak SARS Cov II di AS, mengakibatkan lebih 2.5 juta orang dijangkiti antara Februari hingga Ogos lalu dengan jumlah kematian 172,000 orang. Kehilangan pekerjaan melebihi 40 juta pada Jun lalu.

UAE mungkin menandatangani perjanjian dengan agensi Penyelidikan Tera Israel untuk menyediakan garis hidup dan akses kritikal mengenai kemungkinan vaksin awal seperti dilaporkan agensi berita nasional negara itu, Emirates News Agency (WAM).

Namun, Netanyahu menghadapi tiga tuduhan jenayah penipuan dan rasuah. Apapun kekuatan dimiliki dalam tempoh lantikan sebelum ini, dia akan kehilangannya dari hari ke hari kerana Israel juga jelas terkena wabak itu.

Akibat kelemahannya, Netanyahu mungkin harus meminta supaya pilihan raya diadakan dalam masa terdekat dan permainan itu mungkin akan berubah lagi. Selain itu, bukti terhadap Netanyahu tidak dapat dibantah.

Antara 2009 hingga 2014 saja, penempatan Israel di bawah Netanyahu sebenarnya meningkat dua kali ganda di kawasan Palestin yang diduduki secara haram. Kini terdapat 450,000 peneroka Israel di wilayah Palestin yang semuanya menentang Konvensyen Den Haag yang bermula sejak 1906.

Sememangnya pilihan raya Israel pada September 2019, dia berjanji memperluas dan bukan menghentikan penempatan Israel. Adakah ini jenis pemimpin yang mana UAE ingin mengiktiraf Israel?

Seorang pemimpin Israel yang semakin tidak popular, yang nasibnya mungkin akan jauh lebih goyah dengan pentadbiran AS yang baharu selepas 3 November 2020?

UAE seharusnya menyatukan dunia Islam terlebih dulu. Secara idealnya dengan mewujudkan Perikatan Bangsa-Bangsa Muslim untuk menambah kekuatan seluruh umat Islam, iaitu secara ironinya ia diwakili Pertubuhan Kerjasama Islam (OIC) yang tidak kuat dan tidak berkesan.

Bersatu kita teguh, bercerai kita roboh. UAE sudah melakukan kesalahan yang serius.

Kita sekarang hanya boleh berharap negara Muslim lain tidak mengikuti jejak langkah UAE kerana ia bukan saja dapat dihukum secara moral, malah melemahkan penyelesaian dua negara yang dapat menjamin keamanan Israel dan Palestin, jika tidak seluruh wilayah.

Seperti berlaku, terdapat intelektual awam terkemuka, berani menetapkan pendirian yang betul. Dua penulis Maghribi, Zahra Rameej dan Abu Yusuf Taha menarik balik karya mereka yang dicalonkan untuk Anugerah Buku Sheikh Zayed 2020 selepas perjanjian UAE dengan Israel.

Penulis adalah Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif EMIR Research



Maaf artikel yang aku jumpa tu dah lama punya.

Aku sebenarnya takut kalau dorang ni ada agenda lain je dekat kerajaan Dubai. Yela IsraHell kan? Setakat ni ada ke benda yang dorang buat kita boleh percaya? Hmmm ghisauu.

So apa pendapat korang?​
Waalaikumsalam x tu lah nk ckp camne..hmm x patut kut,🥴🥴
 
  • Like
Reactions: nxncy